Pada tahun-tahun ini kita ditawarkan produk rumah baik Konvensional maupun rumah Syariah. Namun banyak yang tidak mengetahui perbedaan antara rumah syariah dan konvensional. Maka pada artikel kali ini akan membahas terkait hal tersebut.

Perbedaan-Rumah-Syariah-dan-Rumah-Konvensional-luminesiadotcom
Perbedaan Rumah Syariah dan Rumah Konvensional

Penjelasan Rumah Konvensional

Property Konvensional adalah rumah yang dibeli dengan sistem konvensional (Kredit Pemilikan Rumah) baik dari perorangan langsung atau dari perbankan. Ada beberapa yang membedakan antara konvensional dan syariah ada pada perhitungan keuntungan, booking fee atau DP hangus, terdapat denda dan sita, asuransi dan akad bathil.

Perhitungan Keuntungan KPR Konvensional

Perbedaan yang mendasar dari KPR Konvensional dan Syariah ada pada perhitungan hutangnya. Pada KPR konvensional keuntungan diperhitungkan dari pokok hutang. Misalkan harga rumah Seratus Juta dengan DP Sepuluh Juta. Maka pokok hutangnya adalah Sembilan Puluh Juta Rupiah dan konsumen mengambil tenor 5 tahun. Perhitungan pembayaran berdasarkan pokok hutang tersebut dikalikan dengan suku bunga yang berlaku, misalkan 12% pertahun. Maka yang perlu dibayarkan oleh konsumen adalah 2,4 jutadengan rincian pokok 1,5 juta per bulan (pokok hutang/ tenor) ditambah dengan bunganya yaitu 900 ribu (pokok hutang x suku bunga berlaku/ 12).

Karena perhitungannya seperti ini maka, KPR Konvensional menerapkan sistem riba. Karena mengambil keuntungan dari pokok hutang bukan dari jual beli barang dalam hal ini rumah.

Booking Fee dan DP Hangus

Pada rumah konvensional biasanya booking fee atau DP akan hangus apabila, konsumen tidak jadi membeli. Baik tidak jadi membeli karena menemukan rumah yang lebih baik, adanya musibah atau pertimbangan yang lainnya.

Terdapat Denda dan Sita

Pada pengadaan rumah konvensional atau menggunakan KPR Konvensional maka akan ada yang namanya denda dan sita. Denda dikenakan apabila konsumen telat membayar cicilannya. Sedangkan sita dilakukan pada konsumen yang sama sekali tidak mampu lagi membayar pokok hutangnya. Denda dan sita tidak diperbolehkan karena denda termasuk riba sedangkan sita termasuk kedzaliman.

Mengandung Akad Bathil

Dalam KPR Konvensional ada beberapa akad bathil diantaranya yaitu Riba dan Gharar. Transaksi ada pada pembayaran kelebihan yang ditanggung oleh konsumen. Sedangkan gharar pada transaksi Konvensional ada di perubahan suku bunga acuan setiap tahunnya.

Penjelasan Rumah Syariah

Rumah Syariah adalah rumah yang bisa didapatkan dengan KPR (Kredit Pemilikan Rumah), tetapi dengan aturan yang sesuai dengan aturan syariat. Dalam rumah syariah memiliki beberapa ciri yaitu Tanpa Riba, Tanpa Denda dan Sita, Tidak Mengandung Akad Bathil.

Tanpa Riba (Bunga)

Walau pun dalam pembayaran atau cicilanya bisa menyerupai Bank Konvensional, bahkan lebih mahal dalam cicilannya. Akan tetapi ada yang berbeda antara perhitungan Syariah dan Konvensional. Untuk KPR Syariah keuntungan didapatkan dari jual-beli properti tersebut, sedangkan konvensional berasal dari pokok hutang.

Untuk Rumah Syariah biasanya memiliki 2 cara pembayaran yaitu cash dan kredit. Dan harga jual dari satu rumah tersebut ditentukan oleh developer, misalkan harga jual cash 100 juta dan jual kredit 250 juta. Hal ini tidak apa-apa karena keuntungan ditetapkan diawal dan flat. Jadi ada kepastian berapa yang kita bayarkan. Dalam rumah syariah juga konsumen diperbolehkan untuk bernegoisasi harga margin yang ditetapkan, sampai kedua belah pihak ridha sama ridha.

Sedangkan untuk konvensional karena KPR mengacu pada Bunga Acuan maka bisa jadi cicilan perbulannya berbeda-beda. Bisa lebih besar atau lebih kecil dari seharusnya (penawaran awal). Kadang hal ini menyebabkan beberapa konsumen bisa menjadi gagal bayar di denda serta disita asetnya.

Tanpa Denda dan Sita

Rumah Syariah juga menawarkan pembayaran Kredit Rumahnya tanpa denda dan sita. Karena denda merupakan salah satu bentuk dari bunga atau riba. Sedangkan sita merupakan salah satu bentuk dari kedzaliman. Ada pun adanya gagal bayar nasabah bisa meminta tenggang waktu sesuai yang disepakati kedua belah pihak. Ada pun apabila konsumen tidak bisa membayar sama sekali maka rumah dibantu dijualkan dengan catatan harga yang ditawarkan tidak lebih rendah dari harga pasaran, apabila bisa jual lebih dari hutangnya atau sama dengan hutang konsumen.

Berbeda di KPR Konvensional, apabila tidak sanggup membayar maka rumah konsumen akan disita dan dilelang tanpa peduli harga rumah tersebut lebih murah atau tidak dan ini merupakan tindak kedzaliman.

Tidak Mengandung Akad Bathil

Dalam transaksi Rumah Syariah ditekankan agar tidak mengandung akad bathil seperti Riba, Gharar dan Maishyir. Sedangkan KPR Konvensional tidak memperharikan itu, padahal hal tersebut merupakan hal yang harus dihindari oleh setiap muslim dalam bertransaksi.

Baca juga: Di Daerah Ini, Harga Property Murah Bahkan Gratis.

Kesimpulan Perbedaan Rumah Syariah vs Rumah Konvensional

Dapat disimpulkan beberapa perbedaan antara KPR Syariah dan KPR Konvensional, antaralain:

PERBEDAANRUMAH SYARIAHRUMAH KONVENSIONAL
Unsur RIbaTIDAKYA
Ada DendaTIDAKYA
Ada SitaTIDAKYA
Ada Akad BathilTIDAKYA
Cicilan FlatYATIDAK (ada yang menawarkan cicilan flat, tetapi hanya beberapa tahun saja)
Booking Fee/ DP HangusTIDAK (atau sesuai kesepakatan di awal akad)YA
Memiliki Hak Untuk Membatalkan PembelianYA (masih tahap Booking Fee/ DP)TIDAK

Beli Rumah Syariah Langsung Developer atau Bank Syariah

Untuk hal ini penulis bisa menyarankan sesuai dengan referensi masing-masing. Perbendaan antara developer dan Bank Syariah anataralain tidak ada BI Checking dan tidak ada asuransi pada umumnya untuk Developer Syariah. Akan tetapi jangan sampai tertipu dengan Developer yang tidak amanah, lebih baik membeli kepada Developer yang sudah jelas rekam jejaknya dan sudah jelas legalitas tanahnya.

Rekomendasi Developer Rumah Syariah Amanah

Penulis dapat merekomendasikan DAV Property Syariah, sebagai Developer yang menyediakan rumah dengan pembayaran sesuai dengan Syariat Islam di Jabodetabek. DAV Property Syariah, telah menjadi developer di beberapa proyek yang tersebar di Jabodetabek sejak tahun 2017. Ada juga beberapa projek yang telah sold out dan menyisakan sedikit unit. DAV Property Syariah juga menjadi bagian dari pembangunan perumahan terbesar di Kota Bekasi, yaitu Grand Al Ihsan Premiere.

Selain produk propertynya DAV Property Syariah juga memiliki lini bisnis lain yaitu penjualan ecourse yang fokus pada peningkatan penjualan property. Mulai dari FB ADS, Google ADS, Template Design for Property dan Website for Property. Semua dirangkum dalam websitenya yaitu Ecourse DAV DIGI.